Jumat, 24 Mei 2013

WALI YANG TERSEMBUNYI



WALI TERSEMBUNYI
Jangan meremehkan seseorangpun, bisa jadi dimata manusia seseorang dianggap remeh namun sebenarnya ia memiliki derajat di pandangan Allah
Abdullah bin Mubarak mengisahkan, “Kala itu aku berada di Makkah, dan para penduduknya ditimpa kekeringan. Mereka pun keluar menuju masjid Al Haram untuk melakukan shalat istisqa, namun meski demikian, hujanpun belum kunjung turun. Ibnu Mubarak melanjutkan, “Saat itu, di sampingku duduk seorang berkulit hitam yang berdoa, Ya Allah sesungguhnya mereka telah berdo’a kepada-Mu, namun kenapa Engkau menutupi? Dan sesungguhnya aku bersumpah atas-Mu agar engkau menurunkan hujan untuk kami”. Tak lama kemudian hujan pun turun.
Laki-laki hitam hitam itu pun pergi dan Ibnu Mubarak diam-diam mengikutinya, hingga laki-laki itu masuk ke sebuah rumah diantara rumah-rumah para penjahit. Ditemuilah seorang laki-laki yang berdiri di depan pintu rumah yang dimasuki oleh laki-laki hitam tersebut, “Aku ingin bertemu dengan pemilik rumah ini”. Orang itu pun menjawab,“Aku sendiri”. Ibnu Mubarak pun menyampaikan,”Aku ingin membeli budakmu”.
Akhirnya, laki-laki itu mengeluarkan 14 budaknya, namun tidak terlihat seorangpun dari mereka laki-laki berkulit hitam yang dicari oleh Ibnu Mubarak. Ibnu Mubarak bertanya,”Masih ada yang tersisa?” Laki-laki itu pun menjawab,”Masih ada, budak yang sakit.” Laki-laki hitam itulah yang dicari oleh Ibnu Mubarak.
Ibnu Mubarak pun menyatakan,”Juallah ia padaku”. Si pemilik menyetujuinya dan Ibnu Mubarak menyerahkan 14 dinar. Setelah budak itu menempuh perjalanan dengan Ibnu Mubarak, ia pun bertanya, “Wahai tuan, mengapa anda memperlakukan saya seperti ini, sedangkan saya sakit”? Maka Ibnu Mubarak pun menjawab, “Karena aku menyaksikan apa yang terjadi kemarin sore”.
Setelah mendengar apa kata Ibnu Mubarak, budak itu menyandarkan diri di tembok seraya berdoa, “Ya Allah, Engkau telah membuka hakekat diriku, maka ambillah aku untuk menghadap-Mu”. Setelah itu, Ibnu Mubarak pun menyaksikan laki-laki hitam itu menghembuskan nafasnya dan beliau menilai bahwa penduduk Makkah menderita kerugian dengan kematiannya (Shifat Ash Shafwah, 2/295,296).
Hikmah yang bisa diambil dari kisah ini salah satunya adalah, hendaklah kita jangan sampai meremehkan seorang pun karena pandangan manusia terhadapnya. Bisa jadi di mata manusia seseorang dianggap rendah namun sejatinya ia memiliki derajat di pandangan Allah.*Rep.Thoriq/hidayatullah.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar